Advertisements
Ghost of Tsushima

Ghost Of Tsushima Sucker Punch adalah salah satu game PS4 yang paling banyak orang tunggu-tunggu, tetapi ada alasan untuk menjadi bersemangat dan skeptis tenatang game ini.

Ghost of Tsushima, yang rilis pada 17 Juli, adalah salah satu eksklusif PlayStation 4 terbesar dan paling kita tunggu-tunggu. Ini adalah perubahan besar bagi developernya, Sucker Punch, yang terkenal dengan seri Infamous and Sly Cooper. Ghost of Tsushima berlatar di Pulau Tsushima pada abad ke-13 selama invasi Mongol ke Jepang.

Kisahnya mengikuti Jin Sakai, yang merupakan garis pertahanan terakhir melawan Mongol. Dia mengitari garis antara Samurai yang terhormat dan hantu yang tidak terhormat. Pengungkapan gameplay game 18 menit itu benar-benar menjanjikan, karena menampilkan eksplorasi, pertempuran, stealth, dan kustomisasi. Berikut ulasannya.

Ditunggu

1. Eksplorasi

Ghost of Tsushima

Dalam upaya untuk mengintegrasikan pemain ke dalam permainan, Jin akan menggunakan alat lingkungan untuk menjelajahi dunia.

Hembusan angin akan mengarahkan pemain ke lokasi yang diinginkan dan hewan akan membimbing mereka ke rahasia. Semoga, ini akan membuat eksplorasi terasa lebih seperti penemuan yang epik daripada hanya sekedar mencari berbagai hal di peta.

2. Cinta Samurai / Budaya yang Otentik

Sucker Punch menggarap serius budaya Samurai dalam game ini. Pengembang mengharapkan cerita yang otentik secara budaya namun belum tentu akurat secara historis. Game ini telah mendorong Sucker Punch untuk memasukkan trek suara Jepang lyang engkap dan membuat mode hitam putih untuk menghormati film samurai klasik.

Ini adalah detail utama yang sangat dapat menambah nilai positif pda game ini. Apalagi kita juga selalu ketika ada aksen yang tak sesuai dengan periode waktu di Assassin’s Creed.

Baca Juga:  6 Tips Mobile Legends Adventure untuk Pemula

3. Ghost Vs. Samurai

Sepertinya Sucker Punch meninggalkan sistem moralitas hitam dan putih dari game Infamous dan mengintegrasikannya ke dalam gaya bermain hantu dan samurai.

Samurai, atau permainan pedang katana lurus ke depan, lebih terhormat daripada hantu, pendekatan yang halus. Moralitas akan menjadi keputusan gameplay, bukan pilihan biner yang baik dan yang jahat.

BACA JUGA: Game Single Player Menarik Untuk Kamu Mainkan

Diragukan

1. Gameplay yang Ada

Ghost of Tsushima

Membersihkan kamp-kamp Mongol dan tujuan Destroying Shipyard, murni berdasarkan spekulasi, meneriakkan gaya gameplay checklist. Banyak game dunia terbuka hancur oleh misi yang menyeret pemain keluar dari dunia yang cermat.

Sasaran yang dapat terbidik dengan mulus ke dalam alur game jauh lebih baik daripada menyelesaikan daftar tujuan yang ada dalam menu. Tujuan daftar periksa juga menjadi korban dari gameplay yang berulang. Jika ada 50 galangan kapal serupa untuk dihancurkan maka eksplorasi baru akan sia-sia.

2. Mekanika Overdone

Ada debat kecil online, karena gameplay Ghost of Tsushima baru-baru ini, tentang mekanisme gameplay yang inovatif dan melakukan mekanik lama dengan baik. Tidak ada apa pun di Ghost of Tsushima yang tampak inovatif, semuanya tampak tidak terlalu spesial karena kita mungkin sudah menemukannya pada game lain.

Pendakian, gangguan saat bersembunyi, dan api unggun semuanya pernah ada sebelumnya. Beberapa orang kecewa karena gameplaynya tidak menunjukkan sesuatu yang unik. Ini mungkin memprihatinkan tetapi pengaturan yang menarik dan cara pandang baru harus cukup untuk menenangkan kebanyakan orang.

BACA JUGA: 5 Rekomendasi Game FPS (First-Person Shooter) Paling Seru

Baca Juga:  4 Perbedaan Resident Evil 2 Baru & Lama

By Intan